Wednesday, December 10, 2014

Breastfeeding Equipment: Breastpump

Kegiatan pumping atau pompa ASI emang nggak bisa dilepaskan begitu aja dari kegiatan breastfeeding. Buat para working mom termasuk gue yang pengen terus ngasih ASI eksklusif buat baby, paling nggak sampai si kecil berumur 6 bulan.

Alhamdulillah Arsyad udah melalui 3 bulan dengan ASI eksklusif, tinggal setengah perjalanan lagi nih. Moga ASI bunda bisa terus lancar ya nak.. jadi jangankan 6 bulan, kalau terus lancar Arsyad bisa full ASI Insya Allah sampe 2 tahun.


Pumping atau perah-memerah ASI sangaat banget ditentukan dari media perahnya, Itu menentukan banget kuantitas ASI yang didapat. Perlu diinget, in my opinion, harga nggak selamanya berbanding lurus dengan kenyamanan saat pumping dan kuantitas ASI yang didapat. Initinya sih cocok-cocokan. Belum tentu breastpump yang menurut orang bagus, tapi di gue juga bagus, dan sebaliknya. 



Mungkin gue emang belum ada apa-apanya soal pengalaman pake segala merk breastpump. Sejauh ini gue baru coba 3 merk, which are:

1. Breastpump manual merk Mizo
2. Breastpump mini electric merk Little Giant
3. Breastpump elektrik merk Unimom.

Oke, gue coba ceritain detailnya satu-satu.


Pertama, breastpump manual merk Mizo.

Ini breastpump pertama yang gue beli di Toko Audrey, ITC Cempaka Mas, atas rekomendasi rekan sejawat (sama-sama makmak menyusui). Awalnya sih nyari breastpump manual merk Natur karna harga yang nggak begitu mahal juga (masih manusiawi lah, di range 200-300 ribu). Tapi mbak-mbaknya nawarin breastpump Mizo dengan alasan dengan harga 250ribu udah dapet sparepartnya.



Mungkin merk-nya emang nggak se-mentereng Pigeon, Medela, Unimom, Tommee Tippee, tapi pas gue liat kelengkapannya lumayan kok. Dapet cadangan botol 140 ml, dot plus kelengkapannya, spare valve sama karet. 
Pas Arsyad umurnya 3 minggu, gue pernah nyoba pumping, pake silikon pemijat dicorongnya. Lah kok malah nggak keluar. Keluar sih tapi cuma beberapa tetes aja. Langsung dong gw nge-down sambil ngeliat puluhan botol asip kosong yang disimpan di kontainer plastik. Kalo pumping cuma segini, gimana bisa semua botol asip itu keisi? :mewek:
Tapi gue coba posthink aja, ah mungkin ada sparepart yang salah pasang. Gue tunggu lah suami dateng (karena suami seringnya beda kota sama gue, jadilah kita ketemu cuma weekend). Suami langsung otak-atik breastpumpnya dan bilang, "Coba silikonnya ga usah dipake. Udara kayaknya masuk semua, jadi suction-nya gak maksimal."
Oke, gue pun nurut. Dan bener aja, Alhamdulillah ASI langsung ngalir. Untuk pumping perdana, ASI yang didapat 60 ml. Lumayan lah ya, namanya juga perdana. Dan gue pun semakin percaya diri besok-besok hasil pumping bisa lebih lagi. Alhamdulillah, walau nggak kayak kebanyakan orang yang bisa menghasilkan 200 ml sekali pumping, seenggaknya target 100 ml tercapai, pas untuk satu botol asip kaca.
Sampai sekarang, breastpump Mizo manual ini masih jadi pilihan gue buat pumping. Emang sih strerilisasinya agak ribet karena banyak part yang harus dicuci, tapi pakai breastpump ini pumping jadi lebih cepat, cocok banget kalo buat dikantor. 15 menit untuk PD kanan kiri rata-rata 120 ml. 

In my opinion, kelebihan breastpump ini:
- Bisa diatur sesuka hati
- Harga standar, tapi karena sparepart-nya lengkap jadi murah
- Suction powernya kuat tapi nggak bikin PD sakit
- Waktu pumping bisa lebih singkat, cocok buat dikantor
- BPA free

kekurangan:
- Sterilisasi agak rempong, part yang dicuci lumayan banyak, ada corong, botol, valve, pemijat silikon (ini optional, gue nggak pake karena hasil perahan jadi dikit banget), penutup corong (nggak tau namanya tapi ini juga buat pengait tuas-nya).
- Tangan cepat capek, ya namanya juga pompa manual


Kedua, breastpump Mini Elektrik Little Giant.



Dari pas hamil 9 bulan, sebenernya gue pengen breastpump elektrik. Tapi suami nyaranin pilih yang manual aja karena breastpump elektrik lumayan mahal. Gue sependapat sih, toh sama aja kan ya yang penting bisa buat pumping. Tapi pada akhirnya suami kasihan ngeliat gue harus berjuang pakai breastpump manual. Dia pun ngebayangin, kalo gue udah ngantor, sehari bisa 5x pumping. Akhirnya gue disuruh cari referensi breastpump elektrik, yang sesuai kantong pastinya.
Setelah browsing-browsing disalah satu olshop, jatuhlah pada pilihan breastpump mini elektrik merk Little Giant. Harganya murah untuk ukuran breastpump elektrik, sekitar 288 ribu (udah termasuk diskon 30ribu di olshop itu). Suami pun langsung setuju. Apalagi ngeliat body breastpump-nya yang kecil, jadi praktis dibawa kemana aja. 
Sekitar 3 hari, kiriman pun sampai. Sebelumnya sih gue sempet baca-baca di mbah google, Little Giant Minel ini semi-elektrik. Untuk suction-nya emang mesin yang kerja, tapi 'release'nya kita yang atur sendiri. Gue kira sih se-simple itu, nggak taunya pas dicoba... kok nggak berasa nyedot sama sekali.  Akhirnya gue lepas silikon pemijatnya, nggak banyak perbedaan juga. Pumping perdana pake breastpump ini cuma dapet 60 ml, seterusnya malah nggak lebih dari 30 ml. Nyeraaaah.
Gue pun minta suami otak-atik lagi. Nggak banyak perubahan, entah karena suction power gue set cuma setengah (ditengah-tengah antara weakest dan strongest) atau emang gue-nya yang nggak bisa pake. Kalo suction power-nya di set lebih kuat lagi PD bisa sakit. Pada akhirnya breastpump ini berakhir didalam kotaknya. Udah beberapa kali coba nggak sukses, jadi gue masukin ke kotaknya lagi. Hiks, maaf ya suamiku... tapi nanti pasti dicoba lagi, kali aja gue makin master pake yang elektrik.

Oiya, gue lupa cerita kelengkapan breastpump ini. Jadi, Minel merk Little Giant ini consisted of:
- Corong
- Botol
- Motor pompa
- pemijat silikon
- spare part berupa ring karet, spons untuk dibagian bawah motor (diatas corong), dot dan kelengkapannya.
- Bonus 6 pcs breastmilk storage TS Little Giant
- Charger 

So far, kelebihan breastpump ini:
- Ringan banget, simple buat dibawa pergi dan bisa masuk coolerbag kecil sekalipun
- Sterilisasi nggak ribet, part yang dicuci cuma corong, botol, dan pemijat silikon (kalau mau dipakai).
- Pumping cukup 1 tangan aja untuk pegang botolnya
- Suara nggak begitu bising
- Bisa bebas ngatur ritme 'release'nya sesuka hati
- Nggak harus terus menerus pake power adaptor karena bisa pakai batere (2 batere AA)

Kekurangan breastpump Little Giant minel ini (masih in my opinion):
- Daya suction kurang kuat, so kurang berasa tarikannya kayak breastpump manual Mizo itu (mungkin aja gue yang nggak bisa pake kali ya)
- Indikator suction power-nya nggak kelihatan, jadi cuma kira-kira aja. Kadang was-was juga sih, kalau pake suction yang strongest kan bisa bikin PD sakit
- Motor unit-nya nempel diatas corong, kalau posisi pumping-nya salah bisa-bisa ASI malah masuk ke motor dan bikin mesin rusak.

Segitu aja ngasih review buat breastpump Little Giant Minel. Gue nggak sukses pumping pake breastpump ini mungkin bukan karena breastpump-nya, tapi emang gue-nya yang nggak bisa. So, mari lanjut ke breastpump ketiga.

Selanjutnya gue punya breastpump elektrik merk Unimom seri Allegro. Pertama kali ngeliat breastpump ini pas rekan sejawat pumping (waktu itu gue masih hamil 7 bulan). Warnanya unyu, swear, kayaknya enak dipakai. Tapi pas browsing harganya... beuuh... 800-900 ribu'an bok.. langsung deh dikeluarin dari opsi (padahal pengeeeeen).


 

Eh ternyata eh ternyata, temen-temen kantor malah ngasih kado breastpump ini. Duuuh senengnyaaa...
Jadi berawal dari bercandaan gue sama salah satu temen seperjuangan (yang juga temen satu unit di kantor). Awalnya mungkin doi mau ngado baby stroller, tapi terus gue bilang kalo Arsyad udah punya stroller dari tantenya (sepupu gue - red). Dengan bercanda gue bilang ke doi, "Tante, bunda dikasih kado breastpump elektrik aja.."

Ternyata eh ternyata, beneran doong dikadoin itu, hahaha. Yang paling seneng adalah suami karena dia nggak jadi beliin breastpump mahal buat gue (hiks.. ayahnya Arsyad betul-betul deh -,-).

Karena gue nggak pernah pengalaman pake breastpump full elektrik, jadi agak-agak bingung cara pakainya gimana. Udah gitu pas liat manual paper-nya, banyaaaak banget part yang harus dirangkai. Aduuhh udah kebayang gimana ribetnya pas sterilisasi nanti.
Baca dari manual paper, makin nggak ngerti. Akhirnya gue buka Youtube yang secara kebetulan ada yang demo cara pakainya. Eh ternyata nggak susah loh. Bagian yang harus disterilisasi juga lebih sedikit ketimbang breastpump Mizo manual. 
Tiba lah saat-saat dimana gue harus nyobain breastpump gratis nan bagus ini. Hmm.. not bad, awal pumping dapet lumayan (sekitar 80 cc), tapi agak berasa sakit. Tapi lama-lama... ini breastpump pilihan utama gue. Selain nggak usah capek-capek mainin tuas, strelisasinya pun simple. Biasanya yang suka gw sterilin itu corong, botol, valve, n pemijat silikon. Kalau closed system mah cukup di lap aja hehe.. menurut gue itu nggak bersentuhan langsung sama ASIP (tapiii.. better tetep di sterilin sih kalo nggak yakin, ini karena gue suka kadang-kadang males aja :D)

So far, kelebihan breastpump ini:
- Nggak bikin tangan pegel
- Ada ritme-nya saat suction n release
- Suara juga nggak terlalu kenceng
- Sterilisasi nggak gitu ribet
- Karena sistem closed system, jadi nggak perlu khawatir ASIP/air akan masuk ke mesin.
- Bisa dipakai untuk double breastpump (tinggal beli sparepart-nya aja).
- Bisa dijadikan breastpump manual (tinggal beli tuas-nya aja sama beberapa part pendukung)

Tapi, tapi, tapi... gimanapun, even mesin tetep punya kekurangan (lha manusia yang ciptaan Tuhan aja punya kekurangan, apalagi mesin yang ciptaan manusia)..
IMo, kekurangannya:
- Agak ribet kalo dibawa kemana-mana (travelling, ngantor, etc) karena banyak perintilannya. 
- Sangat tergantung sama charger. Nah ini penting banget. Awal-awal sih bisa sampai 3 hari pake baru di charge, ternyata makin kesini tiap habis pumping mesti nge-charge. Pernah kejadian charger ketinggalan dirumah. Parahnya, udah beberapa kali pumping itu breastpump nggak gw charge, jadi aja breastpump lowbat yang gue bawa. Dan itu sweaaarr.. kalo udah lowbat, daya suctionnya lemaaah banget. Akhirnya dengan penuh perjuangan, gue minta anter ayahnya Arsyad untuk ambil chargernya dirumah :D

Sekian review dari gue. Semuanya based on my opinion yaaa. Sekali lagi, breastpump itu cocok-cocokan. Kalau sanggup beli yang mahal (yg double pumping merk Medela or Pigeon) yaa nggak masalah. Mau beli yang murah pun juga nggak masalah. Yang paling penting adalah kenyamanan saat pumping  dan breastpump itu bisa dipakai buat pumping (yaiyalaaahhh...). 

Latest info, breastpump Mizo manual gue udah nggak bisa dipake, hiks... ini yang mengakibatkan gue cuma mengeksploitasi Unimom elektrik sebagai satu-satunya brestpump andalan gue. Ntah kenapa bisa rusak, mungkin valve nya sobek jadinya nggak bisa suction sama sekali (ibarat breastpump elektrik yang udah kehabisan batere). Tapi nanti lah coba gue ganti valve-nya.. moga aja bisa dipakai lagi.

Happy pumping and happy breastfeeding, Mom :)

5 comments:

  1. Replies
    1. Maaf banget yaa baru bales.. jarang buka blog euy.
      Mizo-nya kondisinya udah hilang bagian2nya, dibuat main anakku :))

      Delete
  2. Mba..pompa mizo saya juga valve nya sobek..hiks..beli valve nya dmn ya ? :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah aku kurang tau juga deh ada yang jual terpisah sama paketnya apa nggak. Kemarin sih kayanya dapet 2 valve, tapi yg 1 rusak n yg 1 hilang. Jadi aku pakai valve-nya Unimom mbak :)

      Delete
  3. Full time children should arrange a variety of attractive activities, so not only the development of his thinking, enrich his knowledge and ability, but without compromising the interest of his childhood.
    ____________________________
    I like: RS Gold and Cheap RS Gold

    ReplyDelete